Sunday, February 7, 2010

Tunjungan Plaza Menyambut Imlek

Tunjungan Plaza Menyambut ImlekBegitu memasuki Tunjungan Plaza yaitu Plasa terbesar di Surabaya, terasa sekali nuansa menyambut tahun baru Cina "Imlek", banyak tulisan "Gong Xi Fa Cai". Banyak tenan yang pramu saji-nya menggunakan pakaian tradisional Cina.

Tak ketinggalan Matahari, juga menyambut dengan menonjolkan pakaian dan pernak-pernik bernuansa Tionghoa. Di Hall utama Tunjungan Plaza 3, saat saya di sana sedang berlangsung atraksi Barongsai, luar biasa lincah dan atraktif.


Tahun Baru Imlek merupakan perayaan terpenting orang Tionghoa. Perayaan tahun baru imlek dimulai di hari pertama bulan pertama (Chinese: 正月; pinyin: zhēng yuè) di penaggalan Tionghoa dan berakhir dengan Cap Go Meh di tanggal ke lima belas (pada saat bulan purnama). Malam tahun baru imlek dikenal sebagai Chúxī yang berarti "malam pergantian tahun".


View Tunjungan Plaza Surabaya - Indonesia in a larger map

Sejarah Imlek, menurut Wikipedia, dapat sarikan sebagai berikut. Sebelum Dinasti Qin, tanggal perayaan permulaan sesuatu tahun masih belum jelas. Ada kemungkinan bahwa awal tahun bermula pada bulan 1 semasa Dinasti Xia, bulan 12 semasa Dinasti Shang, dan bulan 11 semasa Dinasti Zhou di China.

Bulan kabisat yang dipakai untuk memastikan kalendar Tionghoa sejalan dengan edaran mengelilingi matahari, selalu ditambah setelah bulan 12 sejak Dinasti Shang (menurut catatan tulang ramalan) dan Zhou (menurut Sima Qian).

Kaisar pertama China Qin Shi Huang menukar dan menetapkan bahwa tahun tionghoa berawal di bulan 10 pada 221 SM. Pada 104 SM, Kaisar Wu yang memerintah sewaktu Dinasti Han menetapkan bulan 1 sebagai awal tahun sampai sekarang.

Gong Xi Fa CaiDi Indonesia, selama 1965-1998, perayaan tahun baru Imlek dilarang dirayakan di depan umum. Dengan Instruksi Presiden Nomor 14 Tahun 1967, rezim Orde Baru di bawah pemerintahan Presiden Soeharto, melarang segala hal yang berbau Tionghoa, di antaranya Imlek.

Masyarakat keturunan Tionghoa di Indonesia kembali mendapatkan kebebasan merayakan tahun baru Imlek pada tahun 2000 ketika Presiden Abdurrahman Wahid mencabut Inpres Nomor 14/1967. Kemudian Presiden Megawati Soekarnoputri menindaklanjutinya dengan mengeluarkan Keputusan Presiden Nomor 19/2002 tertanggal 9 April 2002 yang meresmikan Imlek sebagai hari libur nasional. Mulai 2003, Imlek resmi dinyatakan sebagai salah satu hari libur nasional.







No comments :

Post a Comment

Contact Form

Name

Email *

Message *